Pyeongchang 2022: Bagaimana atlet Olimpiade menghadapi kegagalan

Pyeongchang 2022: Bagaimana atlet Olimpiade menghadapi kegagalan bolajelas.com - Para atlet berlatih selama bertahun-tahun untuk bersaing di Olimpiade, tetapi hanya ada satu pemenang. Psikolog olahraga sedang mempelajari bagaimana mereka dapat bangkit kembali

Elise Christie, tengah, dari Inggris meluncur saat Andrea Keszler, kiri, dari Hungaria dan Kim Boutin, kanan, dari Kanada jatuh saat perempat final lari cepat 500 meter putri di Arena Es Gangneung pada Olimpiade Musim Dingin 2018 di Gangneung, Korea Selatan , Selasa, 13 Februari 2018. (Patrick Semansky/AP)

Pyeongchang 2022: Bagaimana atlet Olimpiade menghadapi kegagalan

Kent Kowalski adalah profesor kinesiologi dan Leah Ferguson adalah asisten profesor kinesiologi di Universitas Saskatchewan.

Dikatakan tidak ada yang lebih buruk daripada finis keempat di Olimpiade.

Ada beberapa penampilan luar biasa sejauh ini dari para atlet yang telah memenangkan medali di Olimpiade Musim Dingin Pyeongchang. Namun di balik perebutan emas, perak, atau perunggu, ada kisah kegagalan dan kemunduran pribadi bagi para atlet yang tidak pernah naik podium medali.

Bagi banyak orang, tampil di Olimpiade akan menghadirkan beberapa pengalaman emosional tersulit dalam karier mereka.

LEBIH: Pyeongchang 2018: Bagaimana Patrick Chan bisa jatuh dan masih finish duluan?

Ketika atlet mengalami kegagalan dan kemunduran, mereka tidak hanya sering bersikap keras dan kritis terhadap diri sendiri, tetapi juga dapat menimbulkan konsekuensi lain, seperti hilangnya pendanaan dan sistem pendukung. Bahkan rasa takut mengalami kegagalan dan kemunduran dapat menghalangi para atlet untuk memberikan penampilan terbaik mereka saat mereka sangat dibutuhkan.

Menemukan sumber daya yang dapat digunakan atlet untuk membantu mereka menavigasi melalui pengalaman emosional yang sulit — apakah itu terjadi sebelum, selama, atau setelah acara seperti Olimpiade — sangat penting untuk kesuksesan mereka.

Belajar mengasihani diri sendiri

Salah satu sumber daya untuk kotak peralatan atlet mungkin adalah sesuatu yang disebut belas kasih diri.

Menjadi penyayang diri berarti para atlet menyadari bahwa mereka sedang mengalami masa sulit secara emosional dan ingin melakukan sesuatu untuk membantu diri mereka sendiri melewatinya.

Penelitian menunjukkan belas kasih diri dapat menjadi sumber yang berguna untuk menghadapi kegagalan dan kemunduran jika atlet dapat memperlakukan diri mereka sendiri dengan baik daripada menjadi keras dan kritis terhadap diri sendiri, mampu menyeimbangkan pikiran dan emosi mereka dan mengenali bahwa pesaing lain mengalami kesulitan yang sama.

Dua istilah “diri” lain yang umum digunakan dalam olahraga adalah kepercayaan diri dan harga diri.

Kepercayaan diri biasanya mengacu pada keyakinan umum atlet bahwa mereka bisa sukses. Harga diri mengacu pada evaluasi keseluruhan harga diri. Kepercayaan diri dan harga diri sering dikaitkan — jika atlet merasa kompeten dalam olahraga, kompetensi itu dapat menjadi bagian penting dari harga diri yang tinggi.

Di sisi lain, menjadi welas asih tidak membutuhkan perasaan kompeten atau berharga. Itu hanya membutuhkan pengakuan penderitaan dan keinginan untuk membantu diri Anda sendiri melalui penderitaan itu.

Para peneliti dan praktisi psikologi olahraga juga semakin mencari cara untuk mengajar para atlet agar berbelas kasih pada diri sendiri. Amber Mosewich, asisten profesor di University of Alberta, mengembangkan intervensi belas kasih khusus olahraga selama tujuh hari untuk atlet wanita yang kritis terhadap diri sendiri.

Para atlet dalam penelitian Prof. Mosewich diperkenalkan dengan self-compassion pada sesi perkenalan, diikuti dengan lima latihan menulis self-compassion yang diselesaikan pada minggu berikutnya.

Satu latihan meminta atlet untuk menulis catatan untuk diri mereka sendiri yang mengungkapkan pengertian, kebaikan, dan perhatian dengan cara yang sama ketika mereka berbicara dengan seorang teman yang mengalami situasi yang sama. Atlet yang mengambil bagian dalam intervensi melaporkan peningkatan yang signifikan dalam belas kasih diri, serta penurunan yang signifikan dalam kekhawatiran atas kesalahan, perenungan dan kritik diri.

Dari penelitian kami dan rekan kami dengan atlet dari berbagai olahraga dan tingkat kompetisi, jenis kegagalan dan kemunduran yang sering dilaporkan atlet termasuk perasaan bertanggung jawab atas kekalahan tim, cedera, gagal memenuhi tujuan dan harapan pribadi, membuat kesalahan, sosial perbandingan dan kinerja yang stabil.

Keamanan emosional

Alih-alih bereaksi terhadap jenis tantangan ini dengan kritik diri yang keras, welas asih menawarkan sumber daya yang memungkinkan atlet keamanan emosional dan kekuatan mental untuk menghadapi pengalaman yang berpotensi negatif ini dengan cara yang sehat dan efektif.

Anda mungkin bertanya-tanya kapan self-compassion berguna untuk atlet — sebelum, selama atau setelah kompetisi.

Pekerjaan intervensi dengan atlet biasanya mendorong mereka untuk mengingat kemunduran yang baru-baru ini mereka alami dalam olahraga dan untuk menanggapi situasi itu dengan belas kasih diri.

Dalam penelitian kami dengan atlet wanita, mereka telah menjelaskan bahwa berbelas kasih pada diri sendiri mungkin berguna selama kemunduran — seperti ketika mereka membuat kesalahan dalam kompetisi dan pada saat menyadari bahwa mereka sangat kritis terhadap diri sendiri.

Dalam pekerjaan konsultasi keterampilan mental kami, kami bekerja dengan para atlet untuk berbelas kasih pada diri sendiri sehingga mereka memiliki keterampilan untuk berhasil mengelola kegagalan dan kemunduran bahkan sebelum itu terjadi.

Bidang self-compassion dipimpin oleh Dr. Kristin Neff. Anda dapat menyelesaikan Skala Self-Compassion untuk mendapatkan wawasan tentang tingkat self-compassion Anda sendiri.

Sejumlah praktik welas asih, termasuk meditasi terbimbing, aktivitas menulis, dan latihan lainnya, telah dikembangkan. Banyak dari praktik ini mengajarkan orang bagaimana bersikap baik terhadap diri mereka sendiri melalui peningkatan kesadaran akan pemikiran mereka saat ini dan mengubah dialog batin dengan membingkai ulang suara kritik diri dengan cara yang lebih positif dan ramah.

Di luar harga diri

Saat masih dalam masa pertumbuhan, ada banyak penelitian yang menunjukkan bahwa rasa sayang diri jelas relevan dengan kehidupan para atlet dan memiliki manfaat di luar harga diri. Atlet dengan tingkat self-compassion yang lebih besar memiliki otonomi yang lebih besar (kebebasan untuk membuat dan bertindak atas pilihannya sendiri) dan apresiasi tubuh, serta tingkat ketakutan akan kegagalan, rasa malu, dan evaluasi diri yang negatif yang dilaporkan lebih rendah.

Self-compassion juga tampaknya meningkatkan ketekunan seorang atlet dan mengurangi kepasifan ketika mereka menghadapi kegagalan dan kemunduran.

Atlet wanita telah menyatakan keraguannya tentang terlalu mengasihani diri sendiri karena takut menjadi puas diri atau pasif dalam mengejar tujuan olahraga mereka. Atlet pria khususnya mungkin menghadapi ancaman terhadap kejantanan mereka dengan mengambil pendekatan welas asih terhadap olahraga. Salah satu tantangan terbesar bagi atlet untuk menjadi lebih berbelas kasih dalam menghadapi kegagalan dan kemunduran sebenarnya adalah penolakan mereka terhadapnya.

Bukti hingga saat ini, baik di dalam maupun di luar olahraga, akan menunjukkan bahwa kekhawatiran atlet tentang belas kasih terhadap diri sendiri kemungkinan besar tidak dibenarkan. Bagi banyak atlet yang pasti akan menghadapi kegagalan dan kemunduran, merangkul belas kasih diri mungkin menjadi bagian penting dari pengalaman Olimpiade yang positif dan sukses.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.